Liverpool Bungkam Licester City 4-0 Tanpa Balas

Di sisi Jürgen Klopp memulai pertandingan dengan selisih 10 poin Foxes dengan satu pertandingan di tangan – dan kinerja produksi dan dominasi tinggi seperti itu hampir mustahil untuk melihat bagaimana mereka akan mengklaim gelar pertama mereka dalam 30 tahun.

Liverpool memimpin tipis pada babak pertama, berkat sundulan melawan Roberto Firmino-Trent Alexander Arnold yang luar biasa, tidak mencerminkan keunggulan mereka – tetapi mereka mengubahnya menjadi sebuah pernyataan yang kuat dari kemenangan setelah istirahat.

Leicester menikmati mantra terbaik mereka ketika Caglar Soyuncu Perjanjian tentang 71 menit dan pemain pengganti James Milner mencetak gol titik penalti dengan sentuhan pertamanya setelah memasuki beberapa detik.

Liverpool menambah performa luar biasa mereka layak ketika Alexander Arnold dibuat lain Firmino, yang mencetak gol dengan sentuhan dingin akhir sebelum bek Inggris untuk mendapatkan harga itu sendiri tepat tembakan kaki yang sudut pat.

Pemimpin telah kehilangan dua poin dari 18 pertandingan pertama mereka setelah kalah hanya satu kejuaraan pertandingan musim lalu, itu akan mengambil runtuhnya proporsi yang tak terbayangkan dari tim yang luar biasa untuk menyingkirkan yang keuntungan besar.

Liverpool Sempurna adalah juara yang dipilih
Liverpool memiliki terlalu banyak tindakan sejak gelar terakhir mereka menang pada tahun 1990 untuk memajukan sendiri – tapi bagaimana orang dapat melihat melampaui saat ini?

Mereka menyusun kampanye yang luar biasa musim lalu, dengan kekalahan satu-satunya mereka – dengan juara Manchester City – sangat menentukan. Tapi mereka tidak akan ditolak pada saat itu.

Dari peluit pertama di sini, meskipun senter dan kembang api yang dirancang untuk mempersiapkan dan mendukung tim lokal, Liverpool mengendalikan. Mereka bisa mencetak dua gol di menit pertama oleh Alexander Arnold dan Sadio Mané.

Leicester, yang mengalami penurunan kinerja, dipaksa langkah mereka tanpa henti dalam kinerja sempurna dari Liverpool.

Virgil van Dijk dan Joe Gomez angkuh di lini belakang, sementara Alexander Arnold dan sisi belakang Andrew Robertson telah menjadi ancaman besar serangan balik begitu yakin.

Liverpool memiliki kepemilikan bola dan selalu berbahaya dalam serangan. Leicester bisa dalam permainan ini sampai 20 menit terakhir, namun pasukan masih memiliki Klopp hardware tambahan dan ke depan untuk menghasilkan kemenangan kejuaraan.

Realitas brutal Leicester diperiksa
Musim Leicester City dimasukkan ke dalam perspektif dengan kekalahan beruntun melawan juara Manchester City dan Liverpool sekarang.

Ini akan menjadi kekecewaan pahit setelah harapan datang hanya beberapa minggu lalu bahwa tim tidak mampu untuk menantang sebagai Brendan Rodgers untuk menyaingi kemenangan ajaib mereka di 2015-16.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *