Berita Duka Dari Gunung Semeru

Kabar sedih lagi dari gunung Semeru..
Ada pemuda warga Swiss yg hilang di Semeru.
Hampir setiap bulan dapat kabar sedih dari gunung, mulai dari yg hilang sampai yg meninggal. Rata-rata kejadiannya human errors karna persiapan yg kurang.

Yg lebih miris lagi Pendaki asal Swiss ini mendaki ILEGAL alias gak ada izin atau gak lapor ke petugas.

Banyak orang yg bangga menerobos dan mendaki secara ilegal, gak ngelapor, dan bangga hemat uang 10.000, 35.000, 27.500, 20.000 demi atas nama hemat, tidak melakukan kewajiban bayar ke negara yg notabene yaeeelllaaaaaahh uang segitu udah bagus bgt murah bisa nikmatin alam Indonesia.. Malu! Jalan2 kesana-kemari pamer bisa.. Tp bayar izin gak mau.

Terus ada yg nanya : “Kan Alam ciptaan Tuhan, masa mau nikmatin ajah harus bayar?” – Jawaban gue : “Lu kata, lu mau ngelola gunung segitu gede, beresin, bikin jalur, ngatur pencatatan flora fauna, dll semua dihitung secara gratisan?” Hellooowww.. Boker ajah sekarang bayar keleess.

Catatan :
Kalo kita gak melapor dalam mendaki satu gunung, kalo hilang susah dilacak, gak ada yg tahu.. Ini gak keren sama sekalii..

Berbijaklaaahh…
Kalo harus bayar yah bayar..
Kalo harus izin yah izin..
Kalo harus pakai guide yah pakai guide..
Kalo gak bisa naik gunung sendiri, yah jangan dipaksain, carilah orang yg berpengalaman, sewa porter jg gak dosa kok, berbagi.. membantu perekonomian warga lokal gak rugi lah… .

Maaf bukan maksud menghakimi, tp dari setiap kejadian kita bisa belajar banyak.. Dan semoga tidak ada kejadian serupa lagi.. Semoga Survivor cepat ditemukan… Amin!

Buat gue air minum adalah salah satu komponen penting yg harus dibawa saat Summit Attack karna saat mendaki, tubuh tetap membutuhkan asupan air.

Tapi sayang, belakangan ini gue masih liat beberapa pendaki yg anggap remeh Air Minum saat Pendakian ke Puncak, alasanannya, puncak mah deket bisa tektok, tp mereka suka lupa bahwa bagian terpenting adalah saat turun dari puncak, kita tidak pernah tau kapan tubuh akan dehidrasi atau bahkan resiko tersasar bisa terjadi.

Apa jadinya kalo Summit Attack gak bawa air minum terus pas turun kesasar?
Jeng jeng.. Apa susahnya yah membawa botol minuman?

So.. Kemanapun gue mendaki gunung, summit attack atau traveling, gue selalu bawa-bawa botol isi ulang dan gue berusaha untuk mengurangi penggunaan botol minum kemasan karna gak ramah lingkungan.. .

Ini salah satu bukti gue cinta lingkungan, bagaimana dengan kalian?