Fans Liverpool Antusias Dengan Kedatangan Alisson Becker

Langkah Liverpool untuk mendapatkan  Alisson Becker memicu reaksi besar di antara pendukung mereka. Ini adalah indikasi paling jelas bagi mereka bahwa Liverpool berarti bisnis pada akhirnya, bahkan mungkin cukup untuk mengakhiri kekeringan gelar liga 28 tahun.

Itu tampaknya sombong, meskipun, benar-benar mengabaikan juara bertahan dan 100 poin mereka. Manchester City belum juga berdiri, mendatangkan Leicester Riyad Mahrez. Mereka tidak menjual siapa pun dan dapat menantikan musim penuh dari Benjamin Mendy kali ini. Liverpool sudah memiliki cukup banyak uang untuk berbaikan.

Langkah besar terbaru The Reds akan menambah sekitar £ 60 juta untuk apa yang sudah merupakan peningkatan signifikan dalam pengeluaran Jurgen Klopp di klub. Ini hampir seperti dia melayani magangnya. Bahkan kesuksesannya di Borussia Dortmund dan dua final piala untuk Liverpool dalam delapan bulan pertamanya tidak cukup untuk membuka pundi-pundi masing-masing klub.

Setelah Liverpool membaik secara signifikan sejak saat itu, sekarang sudah waktunya untuk melepaskan diri dan menghabiskan apa pun yang diperlukan sehingga Klopp dapat membuat langkah berikutnya yang penting. Sebelum Alisson, ambisi mungkin masih konsolidasi. Itu tidak mungkin mereka akan sampai ke final Liga Champions lagi tetapi mencapai babak sistem gugur lain akan sudah diterima. Tersisa di empat besar Liga Premier akan menjadi prioritas, dengan asumsi Chelsea dan Arsenal akan melakukan upaya serius untuk naik ke atas Reds.

Tanpa menantang untuk judul, Klopp telah pindah Liverpool ke posisi yang sama dengan Gerard Houllier pada tahun 2002, Rafa Benitez pada tahun 2009 dan Brendan Rodgers pada tahun 2014; runner-up yang dibicarakan sebagai pemenang gelar di masa depan. Itu sebabnya beberapa pendukung akan memadamkan optimisme yang sangat tinggi, setidaknya untuk saat ini.

Pengeluaran Liverpool menunjukkan pergeseran seismik dalam ambisi tetapi lebih bijaksana untuk merefleksikan apa yang juga hilang pada tahun 2018. Karena tim berjalan dengan performa yang baik untuk paruh kedua musim lalu, hampir lupa mereka menjual Philippe Coutinho pada bulan Januari. Ketika skuad tampak lelah dan habis pada bulan Mei, ketidakhadirannya dirasakan lebih banyak. Ada juga kali Liverpool menemukan diri mereka menemui jalan buntu dalam pertandingan dan mencari di sekitar sia-sia untuk beberapa sihir Brasil dari luar daerah.

Mereka juga kehilangan asisten terpercaya Klopp, Zeljko Buvac, dan tidak ada yang tahu berapa banyak yang akan mempengaruhi tim di masa depan. Emre Can berangkat ke Juventus dan ada berita sedih tentang Alex Oxlade-Chamberlain, yang sekarang diharapkan kehilangan hampir semua musim mendatang karena cedera. Adam Lallana memiliki kampanye yang buruk, dilanda cedera pada 2017-18 dan itu tidak diberikan dia akan kembali ke bentuk sebelumnya yang sangat baik di bawah Klopp.

Kesalahan Loris Karius ‘melawan Real Madrid di final Liga Champions cukup banyak menuntut perubahan kiper pula. Kalau bukan Alisson, pasti harus orang lain.

Mengingat semua keberangkatan, absen, dan kegagalan ini, Liverpool tidak bisa berbuat apa-apa. Sepakbola tidak memaafkan dan Anda harus tetap membelanjakan uang hanya untuk tetap setara. Kemajuan membutuhkan lebih banyak lagi.

Ada juga teori ke depan luar biasa mereka menyeret Liverpool melampaui level mereka yang sebenarnya musim lalu. 91 gol besar dicetak secara kolektif oleh Mohamed Salah, Roberto Firmino dan Sadio Mane. Itu sangat jarang orang-orang pasti berspekulasi tentang apakah Reds bisa menghitungnya lagi. Salah mungkin kembali bergabung dengan jajaran manusia musim depan, meskipun itu sering diprediksi sepanjang tahun debut mukjizatnya dan dia hanya akhirnya dihentikan oleh pegulat Sergio Ramos.

Sangat menyenangkan melihat penggemar yang bersemangat dan optimis tetapi analisis klinis yang lebih tenang tentang apa yang terjadi pada 2018 dapat menghindari kekecewaan lebih lanjut. Tentu saja jika Liverpool belum selesai belanja dan Lyon Nabil Fekir juga datang, lupakan mencoba untuk menahan optimisme. Itu akan mendapatkan momentum kereta ekspres saat itu dan mungkin tidak bisa dihentikan juga.

Kemampuan Liverpool untuk menjaga lawan dari mencetak gol adalah sakit kepala terbesar tahun lalu. Catat biaya untuk bek tengah dan penjaga gawang adalah pernyataan niat yang nyata. Apakah pengeluaran cukup sederhana? Musim lalu, Klopp diperlukan untuk mempengaruhi perubahan kecil dalam manajemen permainan, di mana Liverpool adalah beberapa gol ke depan tetapi masih berpegang teguh pada kemenangan sebelum peluit akhir – tidak selalu berhasil. Meddling dengan formula kerja memiliki bahayanya. Klopp mungkin saja memilih keluar, mengklaim pemain superior dalam posisi yang sebelumnya dianggap lemah akan memperbaiki masalah.

Tapi apakah Anda berkhotbah hati-hati atau memberi tahu Liverpool untuk membuat lebih banyak ruang di lemari piala mereka, Anda tidak dapat menyangkal betapa menggairahkannya musim baru ini. Manajer telah didukung dengan benar dan hanya sedikit yang dapat mengeluh tentang kurangnya pengeluaran sekarang. Ini bukan tingkat Manchester City pasti tetapi tidak pernah ada kesempatan itu terjadi.

Peningkatan bertahap, penjualan Coutinho dan Liga Champions yang menggiurkan membawa semua ini dan Klopp layak mendapatkan pengakuan yang terlambat dari usaha-usahanya yang luar biasa ini.

Jika dia tidak memiliki musim yang baik, itu akan menjadi kejutan besar. Bahkan, lebih dari “baik” akan diharapkan.

 

error: Content is protected !!